Thursday, 4 December 2014

Kuasa Karisma


Perhatikan wajah orang. Duduk dengan dia berhadapan, anda akan rasai, bercahayakah dia ataupun suram? Cahaya wajah itu ada yang kuat dan ada yang lemah. Ada pula yang dahulunya bercahaya, kemudian beransur suram. Ada yang sampai hilang cahaya itu.

Cahaya wajah itu seperti kuasa elektrik, dapat memancar dan mengejutkan kita yang duduk berhadapan dengan dia, sehingga kita kena gelombang daripada cahaya sinar wajah orang itu. Kadang-kadang cahaya itu menembus ke dalam sanubari kita lebih dalam daripada pengaruh sinar X sekalipun.

Hanya dua jenis orang sahaja yang mempunyai cahaya istimewa itu. Pertama orang soleh yang kuat perhubungannya dengan Allah dan kedua seorang yang berpangkat yang kuat hubungannya dengan kuasa. Yang pertama mendapat cahaya dari langit dan yang kedua mendapat cahaya dari bumi. Kalau perhubungan di antara yang diberi cahaya putus dengan yang memberikan, baik sinar dari langit mahupun sinar dari bumi, orang itu tidak bersinar lagi.


Sumber: Hamka, Pandangan Hidup Muslim

Monday, 24 November 2014

Sejarah Hidup


Wahai kamu.

Walaupun sejarah hidupmu penuh dengan warna hitam kelam, namun berlarilah. Berlarilah sekuat hatimu menuju Rab yang sentiasa mendepakan pengampunan. Sejarah mu itu mungkin akan membuat tertekan, tetapi rahmat Tuhan lebih menenangkan.

Wahai kamu, dunia ini sementara - penuh alpa, gundah gulana, fana.

Tak usah terlalu dikejarkan dunia yang sakit, kelak kita akan berpenyakit. Penyakit "al-wahn" sebagaimana sabda Nabi.

Apakah itu al-wahn?
Cinta dunia dan takut mati.

Wahai kamu, kubur sedalam 6 kaki sedia menunggumu. Tak pernah jemu memanggil, merayu-rayu. Adakah dengan adanya kamu membuatkan dunia lebih indah, atau sebaliknya?

Aku sedang dilemma.
Apakah mahu pilih dunia 
atau yg kekal selama-lamanya.

Thursday, 11 September 2014

Blind


Yesterday, I had a visit to visual defect school. I really enjoyed visiting the school as well as felt very sad to see the blind children, but I had an awesome experience during this visit. The school situated at Jalan Genting Klang, Setapak.  It is a secondary school for the visually impaired in Malaysia, established in a year 1974. The school was started as a centre for visually impaired student around the country. Today there are more than 180 students in the school with all basic amenities. The students in the school are provided with food, education and health care. Apart from education they also learn vocational skill, life skill and knowledge of using computer and internet.

We were greeted by teachers over there, who are an amazing person with incredible passion to help those students with impaired vision. They are really passionate while doing their work even some of them did not have a proper training to deal with these special students. 

The first thing I learned when visiting the school is I should never give up or regret in life. Students over there thought me a lesson on how they could survive in this world and able to do thing like normal person does. In fact, they do not regret in their life. I could see they are really enjoyed the school with their friends. They are really helpful among themselves; the one with partial blindness helped those with total blindness as guidance. They are cheerful all the time. On our visit to the computer lab, I wonder how they use the computer. Computer applications and operation has become possible for them with the software Job Access with Speech (JAWS). This software allows the content on the screen to be read out to visual impaired students and thereby allows them to "read" the screen. Students can work on MS office and Internet without any problem except when they are dealing with a picture or diagram. They can surf the internet, reading the novels or news on internet, do assignments and print it on the Braille printer. Student thought us that knowledge is important. This really moved me very much.

Then I had met a nice, humble and nice Malay girl at the library. Her name is Syafiqah. She is one of the excellent students over there. I had a good conversation with her, discussing on her life before and her dream after this. She wanted to be a doctor, but because of her visual problem, she needs to change her dream! Oh, what I have done with myself. I had this opportunity in this field and yet, sometimes I don't give my very best. I felt ashamed to her. She also told to me that to gain something, we must endure the pain. Then, she told me that she aim to become a lecturer in linguistic. And I felt really happy to hear her spirit to achieve her dream.  She is so motivated even in her condition right now and happy by the friends around her.

Basically, these students thought me many lessons. This was a real eye opener for me as it taught me the realities and hardships of being blind. One should always grateful if you are born normal. It taught me to appreciate how important our sight is and yet we take it for granted. Thank to them. They really inspire me very much.

Friday, 30 May 2014

Ingat Hingga Akhir Hayat




Kembali ke rumah sangat meyenangkan. Cuti pertengahan antara posting dapat melegakan hati aku daripada kebisingan kota Kuala Lumpur yang menyesakkan. Rumahku di kampung saiznya sedang-sedang. Namun pemandangannya yang hijau mampu meruntun jiwa orang kota yang hanya mampu melihat bangunan konkrit dan jalan bertar.

Makan malam. Seperti biasa, aku akan lepak-lepak dengan emak di dapur, mendengar emak bercerita pelbagai pengalaman sebagai seorang cikgu sekolah menengah. Emak mengajar subjek biologi dan sains 22 tahun lamanya. Sudah faham perangai budak-budak sekolah yang bermacam ragam. Emak bercerita seperti seorang tukang cerita terkenal. Ada gaya yang tersendiri. Ketika bercerita, mimik muka serius dimainkan, kadang-kadang sedih dan kami ketawa bersama-sama. Tangannya bergerak bagi menunjukkan ketegasan ekspresi.

Emak mula mengajar di sebuah sekolah di daerah pedalaman di Terengganu. Kawasannya dikelilingi kelapa sawit. Jarak ke bandar terdekat berjarak 40 km. Capaian untuk buku sangat susah dan internet ketika itu masih belum tersebar luas. Jadi, pelajar hanya mampu berharap atas usaha guru untuk membuat kelas tambahan dan komitmen guru untuk mengajar.

Tapi emak sangat seronok dan berdedikasi dalam mengajar anak muridnya. Mengajar adalah minat dan keghairahannya. Aku masih ingat, setiap kali hari guru, emak akan dapat hadiah setinggi bukit. Sungguh, aku tak menipu. Berkotak-kotak bungkusan hadiah memenuhi meja. Berjambak bunga pelbagai warna memenuhi ruang. Aku yang melihat ketika itu kehairanan. Apa sebenarnya rahsia emak sehingga menjadi guru popular di sekolah.

Bila usia sudah memasuki usia alam awal dewasa, aku baru mula mendapat jawapan. Kata kuncinya adalah "keikhlasan". Emak memberitahu aku bahawa kita buat kerja bukan untuk mendapat balasan manusia, tetapi untuk mendapat balasan Tuhan. Sebab kalau kita buat kerja kerana manusia, kalau tak mendapat penghargaan kita akan sedih. Tetapi kalau kita buat kerja untuk Tuhan, Allah akan kurniakan satu karekter dalam diri kita iaitu integriti. Integriti adalah satu karekter yang kita buat kerja secara jujur dan amanah tanpa peduli apa kata orang. Aku rasa perkataan ni sama macam apa yang Nabi ucap dulu:

“Hendaklah menyembah Allah seolah-olah kamu melihat-Nya. Sekiranya kamu tidak dapat melihat-Nya, maka sesungguhnya Allah sentiasa melihat kamu.”
*****

Aku teringat emak pernah bercerita tentang seorang anak muridnya yang nakal amat. Boleh dikatakan semua benda telah dicuba. Meludah depan cikgu, merokok, buli, ponteng dan bermacam perkara lain. Suatu hari emak panggil pelajar nakal tu ke bilik guru.

“Haikal nah ambil ni. Cikgu hadiahkan untuk awak”, sambil tangan emak menghulurkan sejadah kepada anak muridnya.

Haiqal terkebil-kebil. Seperti tak percaya.

“Kenapa cikgu bagi saya sejadah ni? Padahal saya selalu buat jahat dekat cikgu.”

“Cikgu bagi hadiah ni sebab cikgu nak awak t
ahu walaupun semua orang kata awak nakal, tapi cikgu yakin yang suatu hari nanti awak akan jadi pelajar cemerlang.”

Semasa hari guru, Haiqal ini berjumpa dengan emak. Dia memberikan emak bunga yang dipetik di sekeliling sekolah sampai habis rosak pokok-pokok di sekolah. Emak tersenyum. Faham erti keikhlasan anak muridnya walaupun nakal.

Kemudian apa yang emak katakan benar. Apabila keputusan peperiksaan diumumkan, dia menjadi salah seorang pelajar yang cemerlang di sekolah. Emak adalah orang pertama yang dijumpa. Aku tahu emak pasti tersenyum bangga.

*****


Emak pernah jatuh sakit. Teruk. Sehingga tak mampu untuk bangun. Apabila anak-anak muridnya tahu yang emak sakit, setiap malam mereka buat solat hajat khusus untuk emak. Apabila terdengar cerita ini, aku terharu. Adakah aku akan mampu mencapai tahap emak yang sangat kuat berbakti sehingga orang rasa berbudi.

Emak bukan hanya mengajar mereka ilmu subjek sekolah, emak juga selalu berada untuk memahami dan mendengar masalah pelajarnya. Sepanjang hidup aku hingga hari ini, jarang aku lihat emak akan balik rumah  sebelum pukul tiga, walhal sekolah tamat pukul satu. Kadang-kadang malamnya disambung dengan kelas tambahan dan kami adik-beradik akan di bawa sama.

Emak aku ada berpesan kepada aku, “Ada dua pekerjaan dekat dunia ini yang orang akan ingat sampai ke mati. Pertama cikgu dan kedua doktor.”

Aku seperti merasai benarnya apa yang dikatakan emak. Dua pekerjaan ini pekerjaan yang bermakna. Tapi sayangnya sekarang ia mula dicemari dengan unsur-unsur materialistik yang melampau. Tuisyen yang sangat mahal. Ubat dan rawatan yang merapu meraban. Pendidikan dan kesihatan aku rasakan hanya untuk orang kaya. Siapa yang berduit, mereka yang diutamakan. Yang tidak, disisihkan.

Jadi, aku berazam untuk cuba menjauhi hospital-hospital swasta yang sangat rakus dalam menekan pesakit untuk melakukan prosedur yang mengarut, kemudian mengenakan bil yang sangat tinggi. Emak juga berpesan, duit tak boleh membeli kegembiraan. Jangan anggap kaya itu tenang dan bahagia. Bahagia itu adalah dapat buat apa yang kita suka.

Emak akan terus berbakti mendidik anak pertiwi. Menyemai budi dalam mozek-mozek kehidupan. Budi-budi itu akan bercambah menjadi satu kenangan yang indah.

Monday, 17 March 2014

Teguran Pensyarah



Sekarang aku di titik penghujung posting surgeri. Tinggal seminggu berbaki sebelum meninggalkan wad tingkat 5 hukm. Jangan ditanya apa yang aku dapat, sebab aku merasakan masa seperti sangat laju berlari meninggalkan aku. Aku merasakan Teori Relativiti yang diperkatakan Einstein tak menyokong jalur hidupku. Walaupun aku tak pernah ambil pusing segala formula fizik yang ditunjukkan teori ini, tetapi kefahaman aku tentang teori ini mudah. Satu jam tidur lebih sekejap berbanding satu jam membaca buku ilmu. Walhal keduanya kalau diukur akan membutuhkan 60 minit untuk melengkapkan satu pusingan jam. 

*****

Satu makhluk Tuhan masuk ke dalam bilik seminar dalam keadaan tangannya memegang cawan putih yang mengeluarkan aroma haruman kopi pekat. Mungkin sudah tercatat di Luh Mahfuz, makhluk Tuhan ini akan menjadi pensyarah yang akan mengajar kami pagi ini.

Aku ternampak kad matrik di dadanya tertera nama Dr Mustafa. Bermuka tipikal Arab - kulitnya putih, hidungnya mancung, berbulu di muka dan tinggi sedang-sedang. Usai masuk, kelas bermula. Topik perbincangan kami pagi ini: acute abdominal pain. Gelanggang di buka. Satu persatu pelajar dijemput masuk perbincangan, dan semuanya hanya mampu duduk sepi. Takut dengan Dr Mustafa yang bersuara kuat itu.

Jangan kamu salah faham. Aku tak mengatakan Dr Mustafa ini garang. Jangan dibayangkan begitu. Dia ini sebenarnya sangat mesra, dan kadang-kadang mungkin terlampau mesra. Namun mungkin cara gurau arabnya agak berbeza dengan norma masyarakat melayu yang lebih konservatif dalam berkomunikasi.

Kelas diteruskan, tapi kurang mendapat respons yang baik.

Akhirnya, terkeluar mutiara-mutiara hikmah dari mulutnya. Dia  keluar dari tajuk dan mula menjadi motivator, atau boleh aku katakan orator. Kami seramai 55 kepala ditegur.

"The quality of young doctors nowadays is very bad. You must differentiate what is the different between polite and shy. I know you Malaysian are very shy, but for the sake of study this attitude can't be continued." Ayat muqaddimah, sebelum beliau mula berkhutbah.

"You know, we lecturer are happy to answer if you're happy to ask. Trust your brain and be confidence.  There are no difference in our brain, except that I analyze what I read while you young doctors don't. Then, try to understand your reading, don't just read from your book blindly. You know, you will become a good doctor if you can answer the question of 'why'. At the same time, we lecturers will train you how to become a safe doctor for the future."

Safe doctor huh? Satu terma baru yang mula melekat di otak depanku, yang berfungsi untuk menyimpan memori. Untuk masa sekarang, aku mulai faham. Sebagai pelajar perubatan klinikal, itu sepatutnya menjadi target kami. 

Pada hari graduasi nanti, kami akan dianugerahi satu lesen yang besar - lesen untuk membunuh. Kamu faham bukan? Lesen ini datang dengan tanggungjawab yang besar dan tidak boleh dipakai sesuka hati. Oleh itu, aku tak seharusnya mengambil mudah tentang semua ini.

Sebelum aku menyambung perjalanan hidupku untuk menjadi mekanik manusia yang membaiki tubuh badan, aku harus pastikan yang aku sudah dipateri dengan cop SAFE DOCTOR UKM. Semoga dengan menjadi safe doctor, aku bukan hanya dapat menyelamatkan nyawa manusia yang kesakitan, bahkan dapat menyelamatkan jiwa-jiwa manusia yang mula kehilangan Tuhan.

Friday, 14 March 2014

Kahwin Muda



Aku tersesat dalam kesejukan malam. Kesejukan yang dipenuhi dengan ais-ais tebal. Ditambah dengan kesunyian dinihari membuatkan mataku kelat. Otakku mula terasa huyung-hayang, lagaknya seperti peminum mabuk di tepi jalan. Tapi aku tak dapat menidakkan keinginan aku untuk memecahkan ais-ais idea tentang subjek yang menjadi perhatian ramai muda mudi sekarang. 

"Kahwin muda"

Oh, aku akui aku ada cita-cita untuk kahwin muda, dulu semasa usiaku belasan tahun. Semasa melihat dunia dari horizon yang bersudut darjah kecil. Tidak aku katakan sekarang horizonku melebar besar, namun cikgu pengalaman banyak mengajar aku seni rumah tangga perkahwinan. Satu pintu yang sekarang ini aku sangat berhati-hati dengannya walaupun aku belum pernah mengetuk pintunya.

*****

Kawan, kamu tahu apa itu wali? Wali itu konsepnya adalah penjaga kepada seseorang. Itulah untungnya wanita perempuan, hidupnya sentiasa dalam perlindungan. Ketika seorang perempuan lahir ke dunia, dia itu tertakluk di bawah penjagaan seorang lelaki yang bernama bapa. Si bapa ini bertanggungjawab untuk mengasuh si anak perempuan, melindungi keselamatannya, mengambil cakna makan minum kesihatan, memahami emosinya dan mentatukan iman ke dalam hati anak perempuannya. Lantas apabila anak itu besar, dia akan disunting oleh si jejaka teruna. Dan mereka akan melafazkan aqad.

Aqad itu bukan suatu perkara remeh. Hebatnya iman atas perjanjian. Maka akad itu adalah satu perjanjian yang memindahkan tanggungjawab seorang bapa ke atas lelaki yang akan menjadi suami kepada anak gadisnya. Jadi , sekarang tanggungjawab untuk melindungi seorang wanita itu terbeban ke atas pundak si suami.

Justeru itu, suami harus belajar sesuatu. Jangan menjadi jahil tukil. Ketahuilah sesungguhnya wanita itu apabila telah berkahwin dengan seseorang lelaki, seluruh hidupnya diserahkan kepada suaminya. Itu adalah fitrah, seorang isteri akan sentiasa bersedia untuk berkorban untuk si suami. Sebab itulah suami harus faham pengorbanan seorang isteri. Aku sememangnya belum berkahwin, tapi aku dapat rasakan betapa besar pengorbanan seorang isteri.

Isteri itu akan meninggalkan rumahnya untuk tinggal bersama suami.
Isteri itu akan melahirkan zuriat daripada benih suami.
Isteri itu akan mentaati suami sebagaimana dia dulu mentaati ibubapanya.
Dan berbagai pengorbanan yang mungkin aku akan jumpa jawapan apabila aku menjadi suami pada masa depan.

Oleh itu bagi pihak suami, layanlah isterimu sebaiknya. Hormatilah dia sebagaimana kamu menghormati ibumu. Lindungilah dia sebagaimana kamu melindungi adik/kakakmu. Dan sayangilah dia seperti kamu sayang dirimu. Aku akan sentiasa mengingatkan diriku bahawa perempuan itu bukan untuk difahami, tetapi untuk dicintai. 

Kepada yang berkahwin muda, berpijaklah di bumi nyata. Ketahuilah, kamu itu bukan berkahwin dengan satu nyawa, tetapi kamu sebenarnya telah berkahwin dengan satu keluarga. Kalau dulu ibumu satu, sekarang ibumu menjadi dua. Bapamu juga bertambah sama. Jangan ditanya bilangan adik beradik, semua kena dijaga hatinya.

*****

Hidup manusia ini perlukan contoh. Maka suami contoh, suami mithali boleh dianugerahkan kepada nabi. Muhammad bin Abdullah. Sosok peribadi mulia ini senantiasa memuliakan isteri. Memahami.

Kamu tahu kawan, nabi kita ini sangat romantik? Bermain kejar-mengejar bersama isteri. Meringankan beban isteri di dalam kerja-kerja rumah. Minum air pada tempat bekas mulut isterinya. Berlemah lembut dalam komunikasi. Berdiplomasi dan berdiskusi. Jejak telah nabi tinggalkan, cuma tinggal kita melalui jalan yang sama. 

Semoga aku nanti dapat menjadi seorang kepala keluarga yang baik. Banyaknya ayat Quran menekankan berbuat baik kepada keluarga. Namun aku cuma mampu membiarkan iman untuk menjawabnya.

Sebelum ku pecahkan bongkah ais terakhir, ingin ku kongsikan kisah kehidupan. Kisah betapa dalam berkeluarga kita tak boleh untuk meletakkan harapan, bahkan kita yang perlu memberi sumbangan. Kalau dalam bahtera perkahwinan itu kita layarkan dengan meletakkan harapan setinggi langit, maka ombak yang menggulung tinggi akan menghempas bahtera kita di tengah lautan. Kita kelemasan.

Maka sebelum belayar, letakkan target. Apa yang kita akan beri sebanyak-banyaknya? 

Mudah-mudahan bahtera yang kita kemudi sampai ke destinasi. Bersama-sama isteri. Dan ahli keluarga di sisi. Destinasi yang terpacak namanya: jannah taman yang indah.


p/s: persiapan menjadi suami lebih penting daripada menggatal mencari calon isteri.

Thursday, 13 March 2014

Kesedaran



Jerebu yang memenuhi bumi HUKM menyebabkan aku terbatuk-batuk. Mata meradang merah dan tekak terasa panas. Di kala ini, penglihatanku hanya seperti orang yang sedang kelemasan dalam asap. Rupa-rupanya, indeks pencemaran udara mencanak naik ke paras 170. Sangat tidak sihat.

Minggu ini juga, kecoh dan heboh tentang berita kehilangan kapal terbang MH370 Kuala Lumpur – Beijing . Rakyat Malaysia menunjukkan belang, bertarung mengetap papan kekunci menjadi keyboard warrior. Pada aku, doa lebih penting daripada bising.

*****

Malam. Bulan seperti segan sipu untuk keluar menceritakan kisah gembiranya. Aku tercari-cari kelibat bulan, mengagumi kecantikan dan keputihan yang sering menghiasai dirinya. Namun bulan tak muncul tiba. Aku menunggu sang bulan sehingga kepanasan. Ditambah awan kumulonimbus yang tebal memenuhi strata langit menyebabkan haba panas terkumpul, sehingga mencetuskan fenomena pulau haba di Kuala Lumpur. Akhirnya aku akur. Setelah sekian lama menunggu bulan, aku putus asa.

Aku kemudiannya membatalkan temu janjiku dengan sang bulan dan keluar makan bersama dengan pendidik yang aku kagum dan teman-teman lainnya. Susuk tubuh pendidik ini 5’7”. Berdada bidang, kulit sawo matang.  Dia memang terkenal di seantero dunia, namun sayang bumi Malaysia tak cukup menghargai kepakarannya.

Kami berbual-bual. Gendang perbincangan mula dipalu. Tapi tiba-tiba topik kapal terbang MH370 terpacul keluar. Aku tak dapat pastikan siapa yang mula memukul perkara ini ke dalam diskusi.

“Cuba bayangkan, masa naik kapal terbang kita biasanya tidur kan? Tiba-tiba bila bangun, tengok-tengok duduk dalam kubur.”

Satu ayat yang keluar daripada mulut pendidikku.

Aku tergamam. 

Rasa takut. Mati.

*****

Mati adalah pintu yang menghubungkan antara hamba dan tuannya. Ketika inilah kita akan mendapat balasan yang setimpal dengan perbuatan di atas bumi.

Aku tahu kawan, kita terlupa yang kita akan mati. Kita leka dan terus terleka dengan nikmat. Seharusnya, nikmat itu kita hirup seadanya. Bukan sehingga mabuk dan terlupa jalan pulang ke syurga, rumah asal tok nenek pertama.

Mati adalah suatu makhluk Tuhan yang dicipta untuk memisahkan roh dari badan. Kamu faham kan kawan? Kerana di akhirat nanti, mati ini akan “disembelih” dan makhluk bernama mati ini sudah tiada. Jadi, ketika itu kepala boleh berkecai berulang-ulang-ulang-ulang tanpa ada kematian.

Ingin aku kongsikan kawan, tentang kematian. Panglima Perang Islam, Khalid al-Walid Sang Pedang Allah pernah berteriak lantang ketika berjumpa musuh:

“Kami cintakan kematian sepertimana kamu mencintai hidup!”

Ali bin Abu Talib yang dimuliakan Allah pun berbicara tentang kematian. Katanya:

"Manusia ini sebenarnya sedang tidur. Mereka cuma terjaga apabila telah mati".

Allahurabbi.

Begitu jauh aku dengan paradigma hidup sahabat Nabi ini. Ya Allah, cabutlah rasa cintaku pada dunia dan kembalikanlah rasa cintaku kepada akhirat. Jauhkan kami dari fitnah dunia dan rasa takut mati (al-Wahn).

Semoga kita sentiasa mendapat hidayah daripada Allah, Tuhan dan Tuan sekalian bangsa alam.


P/s: Sampai sekarang aku terfikir. Sebenarnya orang takut hantu, atau takut mati sebab kena cekik dengan hantu?