Sunday, 14 June 2015

Saturday, 7 March 2015

Tangan Terikat



Menjerit dalam vakuum.

Kedap.

Aku hanya bisa nampak mulut-mulut yang bergerak tanpa dapat mendengar sebarang gelombang bunyi yang melantun. Sangat senyap. Mulut-mulut itu seperti meminta tolong sesuatu. Tidak berbunyi, tapi aku faham kumat-kamit mulut itu.

Junjungan mulia berpesan, cegahlah dengan tangan! Namun apakan daya, tanganku terikat ketat.

Versi kepimpinan demokrasi memerlukan suara majoriti untuk menjadi sakti. Bukan sewenang-wenangnya mengubah sesuka hati. Kuasa tunggal tak memberi erti.

Aku baru pulang daripada majlis dinner kolej. Yup, seperti biasa kau akan baca banyak komen puji dan keji. Tapi aku tersepit di keduanya. Aku kebas dan deria hati ku hilang.

Kau diajarkan kefahaman Islam itu ini, begitu begini. Mereka yang mukmin akan menghentam sedalam 6 kaki sehingga kau tak bisa berbunyi. Namun apakah alternatif yang dah kau sediakan? Hanya mampu astaghfirullah, kemudian isu berlalu tanpa usaha jitu. 

Kita perlukan ketumbukan yang kuat. Makan itu tidak salah, tetapi persembahan itu perlu diolah semula supaya menjadi lebih syarie'.

Aku harap kau mengerti.

Kalau kau mencari aku, aku sedang berada di hujung penjuru. Meratap dan menangis dengan apa yang berlaku.

Tuesday, 3 March 2015

Strata Berbeza



Dia berlari jauh
Pergi ke aras yang berbeza

Aku tertinggal
Adakah sebab terlambat atau
Tidak mampu mengejar

Dulu janjinya 
Bersama

Sekarang?
Jasadmu kekal
Jiwamu disana

Selamat menempuh hidup
Terbang ke langit
Di strata berbeza

Horizon menggembirakan
Meninggalkan tempat lama

Thursday, 5 February 2015

Masa




Wal-asr.

Demi masa. 
Demi (waktu) asar.

Kalau kamu dan aku perasan, antara waktu solat yang pendek dalam hidup kita adalah waktu asar. Ditambah masa tu orang sedang kepenatan dan berebut-rebut untuk pulang ke rumah setelah belajar / bekerja seharian. Waktu petang juga adalah waktu riadah, waktu yg kita ambil masa untuk bersantai-santai. 

Kenapa Tuhan bersumpah dgn masa/waktu asar? Ulamak berpandangan bahawa ia bertujuan untuk menarik perhatian dan mengingatkan manusia dengan kebesaran, manfaat dan kesan-akibat sesuatu perkara.

Hidup kita ni Allah dah susun cantik dengan senggat-senggat pembahagian masa.

Waktu harian kita dipecah dengan lima waktu solat. Antara satu waktu dengan waktu yang lain perlu kita rancang dan fikir untuk kita penuhkan dengan aktiviti yang Allah redha.

Waktu mingguan kita Allah pecahkan dengan hari Jummat dengan Jumaat seterusnya.

Waktu bulanan kita Allah bahagikan dengan perjumpaan anak bulan dengan anak bulan seterusnya.

Waktu tahunan Allah jumpakan antara Ramadhan dengan Ramadhan tahun seterusnya.

Ada satu benda yang kita kena tahu. Dekat akhirat nanti, manusia akan ditanya secara umum pasal seluruh umur dia. Tapi Allah akan tanya secara detail tentang masa muda dia. Sebab masa muda adalah waktu kita paling aktif dan naluri inkuiri yang kuat. Masa muda juga adalah di antara dua peringkat kelemahan: waktu kanak-kanak dan waktu tua (Surah ar-Rum, ayat 54).

Nabi pun ada pesan:
Dua nikmat yang sering dilupakan adalah nikmat masa lapang dan nikmat kesihatan.

Jaga-jaga anak muda.
Marilah menjadi anak muda yang sibuk supaya tak menjadi orang tua yang membosankan!

Saturday, 24 January 2015

Maksiat Kemaluan


Aku perlu berterus-terang kerana langit mula terbuka luas. Manusia bebas meludah ke langit sesuka hati, tapi lupa yang ludah itu akan kena ke muka sendiri.

Zina: satu perkara yang orang tua kita malu-malu untuk bicarakan. Tapi barah nya mula menular ke setiap inci tubuh anak mereka. Barah yang bermula daripada mata (lelaki) dan jiwa (wanita), kemudian menghasilkan anak haram yang dicampak merata seperti bangkai. Sadis! Binatang jenis apakah yang mula menular di bumi Tuhan tanpa rasa malu dan kasihan.

Kita akan biasa dengar ayat ni bila discuss pasal zina, Surah al-Isra, ayat 32:


Kita perasan ada perkataan فاحشة (faahishah) dekat ayat quran yang mana translation bahasa melayu nya adalah perkataan perbuatan keji. Tapi tahukah kita bahawa perkataan faahishah itu adalah khusus untuk maksiat yang melibatkan syahwat / seksual.

Bahasa arab juga ada perkataan dasar yg berkaitan antara satu sama lain: وحش dan فحش (wahash dan fahash). Wahash bermaksud binatang liar dan fahash bermaksud sesorang yang berkelakuan macam binatang liar. Jadi, maksiat zina ini boleh digambarkan berakhlak kebinatangan.

Ketika Nabi Adam as dan Hawa dihukum atas kesalahan mereka dan dilucutkan baju, mereka dengan segera sedar supaya mereka perlu untuk menutup aurat mereka serta-merta. Jadi, menutup aurat bukan lah dipengaruhi oleh masyarakat setempat / menjadi ikut-ikutan, tapi ia adalah naluri semula jadi yang telah tertanam dalam jiwa manusia. Maka, sudah menjadi lumrah untuk manusia menutup aurat dengan berpakaian yang ditetapkan oleh syarak. Oleh itu, kita harus menjaga diri daripada melihat aurat orang lain sebagai tanda menjaga kehormatan kita dan mereka. Tak sepatutnya kita melihat manusia lain sebagaimana binatang melihat binatang lain (dengan tujuan seksual).

Sekarang kita sedang berada pada zaman yang berterusan terdedah dengan maksiat. Bilamana kita terdedah terlalu banyak, akhirnya kita dah 'desensitized' atau pun dah tak ada rasa malu dengan maksiat ni. Sebagai contoh, anak dara kampung yang bila tak pakai tudung akan menyebabkan dia dikutuk satu kampung. Tapi di bandar, apakah perbuatan ini dirasakan satu dosa? Kita rasakan ia perkara biasa. Perempuan yang tak bertudung kita rasakan biasa sebab ada yang lagi teruk cara pemakaian nya. Akhirnya kita lupa yang walaupun memandang aurat rambut merupakan satu dosa untuk kita. Sampaikan kita merasakan "apa masalahnya tengok rambut perempuan. Bukan dosa sangat pun..?" Rambut adalah satu contoh. Banyak lagi benda lain yang lelaki akan tengok.

Fahamilah, bila perkara ini terjadi sebenarnya jiwa kita dah rosak. Sepatutnya mata tak berhak memandang perkara haram, kecuali kepada mereka yang halal. Sehinggakan hati kita keras dan merasakan dosa adalah biasa. Hubungan dengan Allah bergantung dengan sejauh mana hati kita ikhlas dan bersih. Setiap kali kita terdedah kepada maksiat, satu titik hitam bertompok di hati dan begitulah seterusnya. Ingin aku tanyakan kepada kamu sahabat, bila kali terakhir kamu menangis (sebab Allah)..? Kalau lah kamu tahu, Saidina Umar dulu hari-hari menangis minta Allah ampunkan dia walaupun Nabi SAW dah beritahu yang dia ni dijamin syurga. Kamu tahu, jiwa orang beriman akan berdegup kencang setiap kali berdepan dengan perkara yang menyebabkan murka Allah. Orang beriman akan rasa terbeban sepertimana gunung terhempap atas dadanya. Kalau mereka yang behati keras, mereka akan merasakan dosa maksiat seperti lalat. Dia akan kibas-kibas lalat tu dan akan buat dek macam tak ada apa-apa berlaku.

Kembalilah ke Jalan Kebenaran

Dalam ayat 32 surah al-isra', Allah kata jangan dekati/hampiri zina. Macam-macam jalan yang boleh mendekatkan kita kepada zina: kawan-kawan, internet, persekitaran dan macam-macam lagi. Mendekatkankan pun Allah dah larang, apatah lagi zina! Ketahuilah apa yang membawa boleh membawa kita terjerumus ke kancah maksiat. Kita harus jauhi. Kita harus lari, tinggalkan dia.


Ada satu benda yang aku tertarik. Kalaulah kamu perasan, apakah ayat selepas ayat 32 ni? Ayat dia adalah berkenaan ayat bunuh. Dalam ayat ni Allah nak beritahu jangan "bunuh" manusia yang tak bersalah. Jadi, Allah menceritakan tentang dosa maksiat kemudian tentang dosa bunuh manusia lain.

Apakah kita perasan, bilamana kita menzalimi maruah manusia lain (dengan melihat) itulah fahisyah! Kita melihat dalam perasaan bernafsu telah menyebabkan kita menzalimi diri sendiri dan maruah mereka. Dan bilamana kita membunuh manusia lain, kita telah menzalimi hak mereka untuk hidup. Jadi di sini, kita ada pembunuhan spiritual/rohani (فاحشة) dan juga pembunuhan fizikal (قتل). Ada dua jenis pembunuhan, tetapi Allah ceritakan tentang pembunuhan spiritual dulu.

Standard kita sebenarnya sudah semakin rendah apabila kita bercakap soal maksiat ni. Movie sebagai contoh. Apa yang sepatutnya 18 SX sepuluh tahun dulu, sekarang dah jadi PG 13. Apa yang jadi PG 13 dulu, sekarang dah jadi PG/U. Mereka meletakkan babak-babak keji dalam kebanyakan movie sama ada yang ringan-ringan atau yang berat-berat. Begitu juga dengan internet yang kita surf. Apatah lagi apabila surfing, ketika itu cuma hanya kita dan Allah sahaja yang tahu.

Harga yang perlu dibayar oleh seorang Muslim apabila maksiat ini mula menyerang?

Roh kita tergadai!
Doa kita terhijab!
Akhlak kita rosak!
Hidup kita porak-peranda!
Tetapi kita masih tak peduli.. Kita tetap tersenyum dan berkata: "Biasalah tu.."

Solusi Kepada Masalah

Ni ubat pertama kepada ketagihan maksiat. Allah pesan siap-siap dalam surah al-Anakabut ayat 45:


"Solat dapat cegah perbuatan keji (فاحشة)"

Itulah ubatnya. Solat. Tapi bukan sembarangan solat. Solat yang disertakan dengan khusyuk (fokus) dan diawal waktu (rujuk surah al-mukminun). Solat merupakan gold standard for management of zina.

Ubat kedua adalah menjaga mata. Pernah suatu ketika, Nabi SAW terus menolak pipi seorang sahabat yang muda apabila ada seorang muslimat melintas dihapannya kerana sahabat tersebut tak tundukkan pandangan. Jadi, kita seharusnya menjaga diri kita dengan menahan diri daripada melihat perkara-perkara terlarang. Mereka juga makhluk Tuhan dan perlu dijaga maruahnya. Kita perlu memberi respect kepada diri kita supaya tidak memandang manusia lain sebagaimana binatang. 

Mudah-mudahan Allah SWT memberikan kita rohani yang kuat dan menghindarkan kita daripada masalah yang berpunca daripada kurangnya menundukkan pandangan. Moga mata ini tak membawa kita ke neraka. 

Sumber Rujukan:
Ustaz Nouman Ali Khan

Tuesday, 20 January 2015

Tok Guru Nik Aziz



Setiap kali nervous/stress, aku akan cari video/mp3 Tok Guru. Aku rasa tenang sikit dpt dengar suara Tok Guru. Walaupun dia tak pernah melawak dalam kuliah dan sentiasa nampak tegas, tapi aku sentiasa suka cara dia explain guna contoh-contoh mudah yang senang untuk orang kebanyakan faham. Orang kata Tok Guru ni ada ilmu mantik yang tinggi, makna nya boleh buat perbandingan sesuatu dengan sesuatu yg lain utk memudahkan orang faham.

Contoh:
Orang yang buat kuih tahu apa bahan yang ada dalam kuih. Begitu juga Tuhan, yang buat manusia tahu peraturan terbaik utk manusia.

Dulu masa form five, alhamdulillah aku dapat peluang untuk pergi umrah (ganti mak cik aku yg tak dapat pergi). Kat sana ayah aku beritahu yang Tok Guru pun ada sekali masa tu. Punya lah excited aku dengar ayah aku cakap macam tu..


Aku doa sungguh-sungguh supaya dapat jumpa Tok Guru, tak kisah lah sama ada kat Madinah atau kat Mekah. Dan alhamdulillah sebab Allah jumpakan aku dgn Tok Guru kat dua-dua kota suci ni.

Kat Madinah, aku jumpa dia kat tepi jalan. Dia jalan kaki dgn seorang teman. Tak ada body guard pun. Aku cepat-cepat pergi salam dengan dia. Masa kat Mekah pulak, ada sorang pakcik pakai baju putih duduk sebelah aku. Rupa-rupanya Tok Guru! Habis je solat, aku tunggu dia solat rawatib. Then terus aku minta izin peluk dia.

Semoga Allah sentiasa panjangkan umur Tok Guru terutama ketika zaman fitnah macam sekarang. Umat ni masih perlukan Tok Guru sebagai penyatu.